MAT LONTONG: serial Arek Penceng bag 2


“Temenan?” tanya Mat Lontong tak percaya.

Mintho mengangguk.

“Sumpah? Temenan lho Min, gak mbujuk iki?”

“Lha lapo aku mbujuki kon Bang, gak wani aku,” kata Mintho sambil tersenyum bangga.

“Kon ngerti kan balesane wong sing seneng mbujuki?”

Mintho diam. Wajahnya yang tadi riang berubah sendu.

“Aku gak mbujuk Bang,” katanya lemah.

“Tapi kok kon meneng, wedi yo kon? Aku kecewa lek kon tego mbujuki aku Min. Kon wes tak angkat dadi kaki tanganku. Kon wes tak anggep adikku dewe. Ngerti kon?”

“Iyo Bang, makane iku aku gak mungkin mbujuki sampeyan. Aku meneng soale…”

Mintho tidak melanjutkan kata-katanya. Dia teringat apa yang sudah dia katakan pada Noor tadi siang. Mat Lontong masih memandanginya, takut kalau-kalau berita yang dianggapnya sebuah berkah tak terkira ternyata hanya bohong semata. Mintho menatap wajah di depannya itu sekilas. Sebuah senyum langsung menghias bibirnya. Tak mungkin dia mengecewakan sahabat sejatinya itu.

“Aku meneng saking senenge Bang. Aku seneng lek sampeyan seneng. Aku dewe yo gak percoyo tapi temenan Bang, Noor gelem ketemu. De’e gelem dadi pacarmu.”

“Kon ancen adikku sing paling sip boi. Suwun sing akeh.”

“Ehm…tapi sido kan Bang?”

“Apane?”

“Iku lho…tiket,” kata Mintho malu-malu.

“Oh iyo, jelas iku boi. Ra sah wedi, aku gak bakal mbujuk asal kon yo ra mbujuki aku.”

“Ora Bang, temenan iki. Areke wes gelem. Engko tak ature maneh, sampeyan tenang ae,” kata Mintho bersungguh-sungguh.

“Oke, aturen ae. Lek iso secepatnya. Wes ra kuat aku nunggu suwi-suwi, iso gendeng aku wkwkwkk…” kata Mat Lontong sambil tertawa.

“Kapan budal Bang, diluk maneh on air lho?”

“Oh iyo sampek lali aku. Ayo saiki ae.”

Mereka berdua pun langsung bergegas meninggalkan pos tongkrongannya. Seperti biasa Mat Lontong tampil dengan dandanan ala vokalis ST12 plus gitar bututnya. Dandanan yang menurut Mintho begitu keren dan membuatnya geleng-geleng kepala saking kagumnya.

“Oh iyo boi, siji maneh. Ojo lali lek nang radio ojo ngomong koyok ngene, kudu gaul boi,” kata Mat Lontong mengingatkan.

“Pasti Bang…pasti.”

Dan dua cowok itu pun mulai menyusuri jalanan yang sepi. Kalau tidak bulan purnama pasti akan sulit berjalan menyusuri setapak di pinggiran sawah ini tapi ternyata gelap malam tak menyurutkan langkah mereka. Dengan pikiran di kepala masing-masing, mereka berjalan bak prajurit yang menang perang. Lima belas menit lebih mereka berjalan sambil sesekali bercanda dan tentu saja bersenandung. Dan lagu siapa lagi kalau bukan dari band idola mereka, ST12.  Sepertinya semua lagu sudah mereka hapal di luar kepala. Mulai dari album pertama mereka sampai yang terbaru sekalipun.

Sementara itu di stasiun radio IlangStres Fm, acara yang menjadi idola anak-anak remaja desa Pinggir Alas sudah dimulai. Suasana di IlangStres Fm tampak sangat berbeda dengan suasana desa Pinggir Alas yang sangat sepi. Suasana yang akan membuat orang lupa kalau mereka sedang berada di sebuah desa, terpencil, di lereng gunung. Puluhan muda mudi dari pelosok desa yang ada di kecamatan PinggirGunung tumpah ruah disana. Dengan penampilan yang maksimal mereka bersosialisasi. Hampir semua saling mengenal karena komunitas ini memang tak banyak berubah, mereka adalah para penggemar fanatik radio IlangStres Fm khususnya acara Ojo Dipendem. Ojo Dipendem adalah acara curhat yang sukses sejak diluncurkan hampir dua tahun lalu itu. Mereka yang ingin curhat bisa mengirimkan surat curhatannya yang nantinya akan dibacakan oleh si penyiar. Surat dibatasi maksimal tiga halaman buku tulis dan setiap harinya ada lima surat yang dibacakan.

Semua surat yang masuk disensor dulu karena bagaimana pun juga pihak stasiun radio tidak ingin terjadi hal-hal yang tidak diinginkan, misalnya ada surat yang menghina suku, agama dan ras meski sampai saat ini hal itu belum pernah terjadi. Setiap surat yang berhasil dibacakan akan mendapat imbalan voucher yang jika dikumpulkan sampai lima belas akan mendapat sebuah kaos berlogo stasiun IlangStres, sebuah hadiah yang sangat menarik dan menjadi incaran. Lagu-lagu yang mengiringi juga menjadi hal yang dinanti. Si penyiar dan operator akan menyiapkan lagu yang sesuai dengan isi surat agar pendengar semakin larut dengan perasaan si pengirim curhatan. Pendengar juga boleh request lagu dan mengirimkan salam yang akan dibacakan di sela-sela acara. Caranya mereka bisa mengisi kertas yang sudah disediakan di kotak khusus di depan stasiun.

“Yo…iku mau tembang lawas soko band Blek Komuniti, Pitik Goreng, cocok nggo mbukak Ojo Dipendem bengi iki sing lagi adem howone. Kanggo arek-arek sing kaet ngrungokno, ora perlu kuatir layang curhat durung diwacakno. Sak durunge mulai tak wacakno iki ono kiriman salam kanggo Dek Ratemi kulon langgar. Tembunge lek kate bobok ojo lali dungo disik lan mugo-mugo ngimpekno Mas Joko. Salam iki dikirimno soko JokoX sing lagi uglak-uglik nang kasur.”

Tak ingin ketinggalan acara favoritnya Mat Lontong dan Mintho pun langsung mendesak maju, mendekati studio tempat Ojo Dipendem disiarkan. Setelah menyapa dan disapa oleh para anak muda yang punya tujuan sama, bergaul dan mendengarkan acara kesayangan mereka, Mat lontong dan Mintho pun mencari tempat. Semua kursi sudah terisi, hanya tersisa beberapa ruang di tikar yang sengaja digelar untuk para penggemar IlangStres Fm yang sering nongkrong.

“Suratmu wes  masyuk durung Bang?”

“ Jelas boi, mugo-mugo diwacakno cek Noor ngerti.”

“Areke ngerti Bang, jo kuatir.”

Mat Lontong mengangguk-angguk, bibirnya tampak menyunggingkan senyum.

“Layang pertama ditulis karo Dek Sri sing lagi ngelu sirahe. Dek Sri wes telung sasi luweh mendem angen-angene lan baru saiki wani ngetokno khusus nang acara Ojo Dipendem.

Suara penyiar mulai memecah sunyi di desa Pinggir Alas dimana Noor sedang gundah dengan pikirannya. Noor yang baru menyetujui permintaan Mintho untuk menjadi pacar Mat Lontong masih kesal. Sebagian besar akalnya bilang ini tak masuk akal sedang sebagian kecil lainnya bilang bisa saja dan sedikit, kecil sekali, rasa kasihan jika apa yang dikatakan Mintho benar adanya.

Pikirannya mempertanyakan apa yang telah dia lakukan, bagaimana dia bisa menyetujui begitu saja, bagaimana dia harus menghadapi orang-orang jika mereka tahu dia berpacaran dengan Mat Lontong, laki-laki yang dibencinya selama ini. Yang lebih dia takuti lagi yaitu bagaimana dia bisa bertahan melihat, bicara dan bersama laki-laki yang selalu membuatnya mual itu. Ojo Dipendem yang biasa didengarnya dengan seksama kali ini terdengar seperti suara angin lalu saja. Perasaan Noor mulai dihantui penyesalan, benarkah yang dia lakukan.

“Mas Aris sing tansah tak angen-angen, sing adek kangeni, sing adek trisnani, sepurane lek kudu koyo ngene. Telung sasi iki aku terus mikir, golek dalan sing paling apik kanggo awake dewe. Telung sasi aku ora iso turu, telung sasi aku ngelu. Ora kuat atiku lek kudu koyo ngene terus, panas kupingku lek ben dino kudu krungu omongan sing ora tau enak, omongan-omongan sengak. Aku trisno sampeyan Mas lan aku ngerti opo sing tak rasakno iki ora salah. Emak bapak ora gelem ngerti, ngertine aku iki arek ora genah, aku sing salah. Aku ora pingin koyo ngene tapi aku ora iso ngendekno perasaanku iki nang sampeyan.

Mas Aris pujaane ati, adek ngerti angel ngerti roso iki. Aku mung arek wedok sing mungkin ora pantes duwe angen-angen duwur nang sampeyan. Aku dudu sopo-sopo, aku ora duwe opo-opo tapi siji mas sing aku duwe yoiku trisno. Trisno iku mung kanggo sampeyan, trisno iki durung tau tak rasakno nang lanangan liyo. Aku iso ora peduli karo emak bapakku, aku ora peduli karo omongan tonggo-tonggo tapi aku ora iso ora peduli karo sampeyan. Aku ora iso meneng terus, aku ora kuat. Aku jaluk sampeyan teges, aku pingin sampeyan milih, aku opo bojomu. Mung iki mas sing tak jaluk, omongo ojo mung meneng ae lan malah ngadoh ko aku. Aku ora iso mas tok jarno koyo ngene. Pisan iki ae, aku gak bakal ngrusuhi sampeyan maneh asal sampeyan iso teges. Tak enteni jawabanmu, apik opo elek tak tanggunge dewe. Aku mung pingin ngerti. Soko adekmu sing tansah mikirno awakmu. Sri.”

Penyiar selesai membacakan surat berisi kegundahan hati seorang perempuan bernama Sri. Sebuah lagu milik The Virgin dengan judul Cinta Terlarang pun diputar, memberi waktu sejenak untuk para pendengar yang masih larut dengan perasaan Sri yang beralamat di utara pasar Pinggir Alas. Dan surat demi surat pun telah dibacakan. Mat Lontong dan Mintho masih setia menyimak, menunggu kalau-kalau salah satu dari sekian surat yang mereka kirimkan akan dibacakan. Harapan mereka pupus begitu surat terakhir dibacakan. Surat dari seorang ibu rumah tangga, yang namanya sengaja dirahasiakan, yang terlibat cinta terlarang dengan menantunya sendiri.

Sedang di pinggir desa yang lain, Noor tampak masih resah. Dia membayangkan apa yang akan terjadi besok, apa yang harus dia lakukan karena kembali bayangan Mat Lontong melayang-layang.

“Cuk! Gak penting!”

Noor memaki dirinya sendiri yang tak bisa menghentikan bayangan-bayangan yang terus muncul di otaknya. Dibekapkan bantalnya yang sudah kempes kehabisan kapuk ke wajahnya. Suara penyiar Ojo Dipendem masih terdengar pelan dari radio transistor butut miliknya. Radio yang dibelinya dari hasil menjual Burik, ayam jantan kesayangannya.

“…sopo ae sing ngrungokno layang-layang sing wes tak wacakno ojo lali jupuk pelajarane. Trisno ancen ora salah tapi lek trus ngawur njur ora mikir yo iso dadi molo. Mulo iku konco-konco kabeh ojo lali tansah eling lan terus waspodo. Duwe masalah ojo dipendem, tokno cek awakmu iso lego nang ndi maneh lek ora nang acara sing podo awake dewe gandrungi..Ojo Dipendem! Ketemu maneh sesuk bengi karo layang-layang liyane. Kanggo nutup acara bengi iki wes tak siapno lagu soko band idola ST12, mugo-mugo iso dadi obat kanggo ati-ati sing lagi loro…Biarkan aku jatuh cinta…ayo dirungokno. Cukup semene ae, sugeng dalu sedoyo.”

-bersambung-

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s